Newbie’s Dilemma

Awalnya saya berpikir bahwa bekerja itu lebih daripada menjadi seorang pengangguran: lebih menyengkan karena ada hal yang bisa dikerjakan, lebih menantang karena bisa mengembangkan diri dan lebih banyak uang (yah, ini sih jelas ya). Tetapi beberapa hari ini saya membuktikan bahwa bekerja tidak selalu lebih daripada menjadi pengangguran.

Yap, saya memang sudah bekerja di salah satu NGO—non governmental organization di Jogjakarta yang bergerak dalam bidang pariwisata. Tadinya saya melamar untuk posisi researcher dan memang awalnya diterima di posisi itu. Tetapi karena background saya dari international relations, maka Bu Direkturnya pun memutuskan saya untuk memutasi saya dari divisi riset ke divisi VITO. Apaan tuh?

VITO or Visiting Indonesian Tourism Officer adalah bagian dari promosi pariwisata Indonesia di luar negeri. Saat ini sudah ada 12 perwakilan VITO di luar negeri. Nah, tugas saya membawahi VITO di Jepang, Guangzhou, dan Beijing. Tugasnya sih menarik karena saya akan berhubungan dengan staff VITO dari luar negeri setiap harinya. Saya juga bertugas untuk memberikan informasi yang diperlukan, jika diminta. Tugas saya bisa jadi challenging banget kalo ada inquiry yang aneh-aneh atau saya ngga tau sama sekali tentang yang itu. Kayak kemarin, saya baru saja diminta untuk mencari interpreter bahasa Jepang di Aceh karena ada tim televisi dari Jepang yang mau shooting disana. Owkey, ini susah banget soalnya saya udah ubek2 google ngga ketemu, udah tanya kesana dan kemarin ke berbagai teman-teman saya yang pernah ke Aceh atau lagi di Aceh mereka juga bingung. Aduh gimana ini? Akhirnya dapat juga saya menemukan si interpreter ini setelah banting tulang, berasa nyari jarum di tumpukan jerami!

Eh loh, kok malah keasikan cerita bagian asyiknya, harusnya saya kan nyeritain bagian ngga asyinya ya? Owke, here comes the bad stories. Ngg.. gimana ya ceritanya? Well, kalo dulu waktu kuliah atau sekolah kan pasti ada dosen atau tutor yang siap membantu kita kalo bingung dengan materi kuliah. Tapi kalo kerja engga. Kita dilepas selepas-lepasnya buat ngerjain tugas. Padahal saya kan anak baru disini. Saya dianggap bisa mengerjakan berbagai tugas kayak: olah data di excel! Yaelaaah, wong saya ini ngga pernah becus ngitung dan ngga pernah ngolah data, masa iyah saya bisa make excel? Yasudah, mau gimana lagi, karena kerjaannya harus cepet jadi, saya harus meminta tolong sama si bos buat nerangin gimana cara bikinnya. Malu banget sih. Tapi untunglah sekarang udah bisa. Sekarang saya udah bisa loh lumayan dikit-dikit bikin power point yang bagus dan excel, halah.

Kalo bekerja kita harus professional, jadi diusahakan yang terbaik. Minggu ini bos saya ngasih tau kalo dia musti cuti dua hari, padahal ada rapat yang harus di lakukan. Maka dia menugasi saya untuk memimpin rapat. What? Saya langsung syok se syok-syoknya abisnya saya kan belum pernah mimpin rapat di kantor ini, apalagi di depan the big guys. Mana saya orang baru, ngga ngerti apa-apa soal progress kegiatan itu. Gimana ini? Waduh.

Bos saya sih bilang kalau dengan menghadapi hal yang berat kayak gini, hal-hal yang ringan bakalan gampang. She said sometimes I have to be able to run before I can walk. Okay. I can accept that. Yasudahlah, saya berpede-pede buat memimpin rapat.

Di hari H pelaksanaan rapat, saya sudah mempersiapkan semua tetek bengek yang dibutuhkan. Sayangnya, dua agenda rapat yang dijadwalkan sebelum rapat saya, malah molor, harusnya rapat saya dimulai jam 12 malah molor jadi jam 2. Yasudah ngga papa, saya pun langsung menyiapkan ruangan rapat, nyalain proyektor, pointer, ac dan menghubungi bagian dapur. Ookay, everything were ready. Saya pun ngasih tau sang Direktur, tapi eeh ruangannya udah kosong. Beliau udah pulang! Nah loh, gimana ini? Saya pun memberanikan diri buat sms, dan katanya diundur hari ini.

Baiiklaaah, dengan menarik napas saya ikhlas rapatnya diundur. Pas giliran rapat hari ini, saya malah kagok berat. I did several mistakes here and there. Sumpah yaaa deg-degan banget. Saya berasa lagi sidang skripsi bagian kedua. But overall, it went well. I think I can make it. Ahahahaha..

ah, ternyata bekerja itu tidak semudah yang saya kira. Ada masa-masanya berat juga. Apa karena saya belum gajian ajah ya jadi rasanya berat? Ahahahaha.. Saya harus tetap semangat. Yaay!

Advertisements

One thought on “Newbie’s Dilemma

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s